Bermain musik dan bernyanyi bagi saya itu sebuah anugerah

Tadi malam saya pergi menyaksikan sebuah pertunjukan musik klasik di kampus, ini pertunjukan musik (klasik)  ketiga yang pernah saya saksikan. Pertama, dan mungkin inilah yang membuat saya selalu ingin menyaksikan pertunjukan musik langsung. Sebuah pertunjukan chamber dari Eropa (saya lupa nama kelompok mereka) yang sangat apik di Taman Budaya Jogja 2 hari sebelum gempa bumi tahun 2005. Saya tidak pernah menyangka bahwa musik bisa begitu bervariasi dan indah. Trus, pertunjukan kedua saya menonton twilight orkestra sekitar tahun 2007 dan terakhir tadi malam. Memang jarang ya…tapi apa boleh buat, secara dana mahasiswa terbatas hehehe…

Sebenarnya saya bukan seorang yang mengerti dan tahu banyak tentang musik klasik. Yang saya tahu, paling hanya lagu “twinkle-twinkle little star” atau lagu yang sering ada di kotak musik itu lho. Yang ‘nananananana…..nanana…nanana….’ (mudah-mudahan kalian paham lagu yang saya maksudkan) Tapi, saya memang menyukai dan mengagumi orang-orang yang memiliki kemampuan bernyanyi atau bermusik, karna saya bukan termasuk orang yang memiliki kemampuan di dua bidang tersebut. Tidak percaya?

Sebenarnya, sejak kecil saya ingin sekali bisa bermain alat musik. Tapi kendala tinggal di daerah, tidak ada tempat les atau latian musik disana saat saya kecil dulu. Sedangkan orang tua saya, sama tidak bisanya. Alhasil saya belajar musik hanya pas pelajaran kesenian aja. Itu pun gak pernah serius, secara pelajarannya ganti-ganti tiap CAWU (caturwulan). Contohnya ya, waktu SMP dulu cawu 1 : belajar menggambar perspektif, tugas akhirnya menggambar perspektif, cawu 2 : alat musik suling , tugas akhirnya bawain lagu daerah pake suling, cawu 3 : balik lagi ke gambar.

Tapi sepanjang hidup saya, saya ‘pernah’ menguasai (sekarang sudah tidak bisa lagi) 1. Suling, dari pelajaran kesenian pas SMP itu dan sempat mengkhayal jadi pesuling profesional yang tampil di acara dangdut-dangdut di salah satu tv swasta karna dapet nilai 8 dan dipuji guru. tapi khayalan itu lenyap seketika setelah sadar bahwa tidak ada pesuling di tv itu yang berjenis kelamin wanita. Dan setelah dipikir-pikir, saya kan tidak bisa goyang dangdut, secara pemain suling di tv itu (dulu) selalu meniup suling sambil bergoyang dan mengerlingkan matanya ke kamera. Uughhh…bagaimana bisa saya pernah bermimpi jadi pemain suling di tv itu?

2. Harmonika. masih duduk di bangku SMP tapi sudah kelas 3 (kejadian suling itu waktu saya kelas 2 SMP). Saya kagum melihat teman saya yang pandai memainkan harmonikanya. Wah kereeeen sekali dia di mata saya waktu itu. Saya jadi pengen bisa main harmonika. Alhasil saya beli harmonika (tanpa sepengetahuan orangtua, tapi belinya yang murahan kok) dan minta ajarkan dia. Setelah hirup-tiup, hirup-tiup, yang melelahkan bukannya berhasil mendapatkan nada yang indah. Malahan kepala saya jadi pusing, karna terlalu semangat hirup-tiup dan tidak bernafas dengan semestinya (saya lupa untuk tetap bernafas lewat hidung). Beberapa hari latian, dan tidak ada perkembangan (dan sepertinya teman saya sudah malas mengajari saya) saya menyerah. Lagian saya juga jijik dengan harmonika saya, secara setiap abis latian pasti ada aja cairan di dalamnya. Hiii….

3. Gitar. Saya belajar alat musik ini waktu SMA. Waktu itu lagi musim belajar gitar, tiap hari di kelas membahas not-not lagu baru dna mencobanya denagn gitar. Untungnya salah satu teman dekat saya ada yang ahli main gitar dan pandai mencari not-not lagu baru. Alhasil saya pun berguru padanya (kali ini saya tidak beli gitar kawan, jangan hawatir. Saya hanya minjem kok ;p) Dalam hitungan hari, saya bisa bawain lagu-lagu So7 (saat itu, lagu-lagunya lumayan populer dan mudah dimainkan bagi pemula) ampe ujung-ujung jari kiri kapalan . Wah, senangnya saya waktu itu. Saya sampai pernah mengkhayal mo ikutan main band jadi gitarisnya. Wuaa..pasti keren tuh, secara gitaris cewe kan langka (waktu itu).  Saya dan teman-teman sering main gitar rame-rame sambil nyanyi-nyanyi. Ampe suatu hari, salah satu temen komentar “kok suara gitarmu lain ya ma si X?’ tanyanya sambil bandingin permainanku ma temanku yang lain. “Hah? Masa seh? Coba kalian dengerin lagi” kataku sambil mainin lagi.  Mereka dengerin pemainanku dnegan seksama, trus temen dan juga guru gitarku komentar. “Kamu maininnya jangan sambil hapalan, tapi biarin ngalir…” ujarnya sambil nyontohin. Saya cuman bisa bengong, ngalir gimana seh maksudnya. Tapi emang benar, saya bawain lagu itu sambil mikir ‘okey..bentar lagi ke C, ya..C! Hmm..bis ini D, trus C. Ya balik lagi ke D!, dst…’ Akhirnya temen saya meyakinkan saya kalo sering bawain, pasti bisa. Saya pun rajin latihan bawain banyak lagu ampe hapal. Tapi tetap aja, permainan saya beda. Ampe suatu hari saya pernah dengerin permaianan gitar teman saya yang lain, terasa aneh walaupun kuncinya udah bener. Tapi gak ada ‘feel’nya. Mungkin begitu kali ya, permainan saya😦

Trus, klo nyanyi…Hmmm, tidak usah ada pertanyaan lagi. Semua nada jadi datar klo saya yang nyanyi-_- Waktu saya SD, saya pernah ikut paduan suara perpisahan kakak kelas. Pas latihan, tiba-tiba guru yang melatih nyruh stop dan bilang klo masih ada suara yang gak nyatu dan fals. Dan dia nunjuk klo suaranya itu dari bagian belakang kiri. Trus dia nyuruh kami yang di belakang kiri, nyanyi satu-satu. Jujur, waktu itu saya deg-degan banget. Waktu saya disuruh nyanyi, saya berusaha nyanyi semerdu mungkin sambil berdoa dalam hati. Untungnya bukan saya yang disuruh keluar, tapi teman saya yang tepat di samping saya. Jujur, saya takut sekali. Sampai-sampai saat pertunjukan saya sama sekali tidak bernyanyi, hanya mangap-mangap saja. Saya takut bersuara, karna takut nantinya guru saya mendengar dan tiba-tiba berubah pikiran bahwa yang harus keluar itu bukan teman saya tapi saya-_- Keadaan yang traumatik bagi saya, hiks… Trus, pernah juga kejadian pas karaoke (untungnya kejadian waktu SD itu tidak membuat saya takut bernyanyi) saya duet dengan teman saya bawain lagu pasangan. Tiba-tiba dia berhenti dan komentar “Kok lagunya jadi dangdut seh?”  padahal lagu yang kami bawain adalah lagu-lagu cinta jaman dulu (lupa judulnya, pokoknya sejenis beauty n the beast, gitu deh). Hahahaha…tapi saya tidak pernah kapok untuk karaoke ria. Dan untungnya teman-teman ku yang lain tetap berbaik hati mengajakku karaoke.

Nah, begitulah kisahnya kawan.  Kenapa saya sangat kagum dengan orang-orang yang bisa main alat musik atau bisa bernyanyi. Pokoknya, nanti kalo saya sudah punya anak. Akan saya kenalkan dengan musik sedini mungkin, dan mudah-mudahan mereka bisa bermain musik dan bernyanyi lebih baik dari ibu mereka ^_-

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s